Sunday, March 13

Baterai Bisa Habis, Tapi Kebaikan Kita Tidak.


  • "Permisi, mbak. Saya bisa minta tolong nggak. Saya perlu nge-charge hape. Ada charger atau powerbank yang bisa dipinjam? saya perlu ngabarin teman saya."

  • "Mas, itu powerbank yang di-charge punya mas yah? Saya boleh pinjem nggak? Sebentar aja kok. Cuma untuk mesen Gojek"

  • "Eh.. yaah. Hape lo iPhone yah. Tolong pinjemin charger Android dong ke temen di kelas lo. Hape gue mati banget. Yah!" 

  • "Bang, baterai hape saya low banget nih. Nanti langsung ke sini aja yah. Saya pake jaket biru, berkaca mata." 

  • "Lo bisa sampai situ jam berapa? nanti langsung ketemu aja yah. Baterai hape gue low parah." 

  • ... dst. 

Ada yang pernah mengukur seberapa sering hujan turun di 2016 ini? berapa pun itu, saya rasa, jumlahnya masih kalah dengan jumlah kejadian saya kehabisan baterai hape di saat masih membutuhkannya. 

Satu jam sebelum tulisan ini dibuat pun, saya mengalaminya. Di pukul 23.00, saya  menghampiri seorang polisi yang lagi asyik sama hapenya. Di belakangnya saya lihat ada powerbank sedang diisi dayanya.

Ini dia yang gue cari-cari. Dan langsunglah saya meminta izin untuk meminjam charger-nya.

Saya sering bermasalah sama baterai hape. Bukan karena baterainya bocor, melainkan karena dua alasan ini: Pertama, saya males nge-charge. Seharusnya tiap malam itu hape di-charge, tapi karena jarak colokan dan tempat saya tidur jauh, sementara saya selalu megang hape sebelum tidur, alhasil lebih milih untuk nggak di-charge. Di paginya, ya udah sibuk siap-siap untuk kerja. 

Alasan kedua, saya ogah-ogahan bawa charger atau powerbank.  Alasan ini berasal dari prinsip sok iye, yaitu: "kalau baterai hape udah habis ya itu berarti tanda kalau saya udah cukup berkutat sama hape di hari itu." 

Tentu, prinsip itu nggak salah, asalkan alasan pertama saya itu nggak ada. Ya, kan?

...

Di satu sisi, saya sering kesal sendiri ketika hape tiba-tiba mati suri. Gregetan bin panik. Tapi di satu sisi, saya kok malah semacam suka sama sensasinya. Menantang dan bikin senang, karena: 
  • Harus mikir cara irit baterai
  • Berpikir keras mencari dimanakah saya bisa mendapatkan tumpangan listrik dan charger. 
  • Jadi kenalan sama orang yang kemudian meminjamkan charger atau powerbank-nya itu.

Kejadian gini menyadarkan saya. Nyatanya, kita (atau saya) terlalu terkungkung sama pikiran bahwa orang asing yang tiba-tiba menghampiri dan memohon sesuatu, biasanya berujung tindakan yang merugikan (baca: kriminal). Pengalaman saya sering minta tolong sama orang ini membuktikan kalau masyarakat kita ini baik-baik saja. Kita bisa untuk nggak sesungkan dan sekaku itu dengan sesama, walaupun awalnya asing. 

Pun, kita bisa nggak setraksaksional itu. Ketika meminta bantuan, tak melulu kita harus menyediakan sesuatu sebagai bayaran. 

...

Selain numpang nge-charge saya juga pernah beberapa kali minta nebeng ke motor yang lewat saat saya sedang jalan kaki untuk ke depan komplek, atau minjem telpon-SMS ketika hape saya tertinggal. 

Jadi, jangan ragu untuk minta tolong ke orang asing, dan lepaskan kecurigaanmu saat ada orang asing mendatangimu untuk meminta tolong hal-hal kecil sekali pun. 

Barangkali, saya nggak bisa rajin bawa charger tiap saat. Tapi saya selalu bawa helm dua, kok, tiap pergi naik motor. Jadi, kalau ada yang mau tiba-tiba nebeng, jangan ragu! Bayarannya, ditraktir obrolan aja cukup kok. :)






2 comments:

Bagus Budi Santoso said...

Bener sih, kadang kita terlalu was-was ketika ada orang asing yang tiba-tiba mendekat dan minta bantuan sesuatu. Padahal kita nggak tau apa yang sebenernya dia inginkan. Intinya kita perlu positive thinking aja sama sesuatu hal..

Sundea said...

Gue kok seneng ya posting ini ... meskipun gue selalu bawa carjer :D

Post a Comment