Monday, December 1

Membuat Zine Itu Meningkatkan Daya Tarik (?)

Hahaha. belum juga menulis tapi saya sudah tertawa. Maklum, ini sungguh lucu. Bikin geli, tapi ya emang nyata. Ini adalah soal zine, yang ternyata ada kesepakatan umum di antara para pegiat zine, bahwa membuat zine bisa meningkatkan daya tarik  di hadapan siapa pun yang kita menaruh hati padanya.

Kemarin, di sesi Ngomongin Zine, ada sejumlah pegiat zine yang berseloroh kalau zine  cukup ampuh untuk memikat hati seseorang. Motivasi (baca: ceng-cengan) untuk temen yang single kerap diberikan, "Tuh tuh, manis tuh, coba lu samperin, pura-puranya ngasihin zine dulu. terus kenalan deh."

Selain itu, sesi woro-woroin zine, via media sosial atau bagi-bagiin di gigs misalnya, sedikit-banyak bikin kita jadi pusat atensi. "ih apaan tuh. apaan tuh. Mau doong. Ini lu yang bikin? Waaaa! ini gratis? beneran gue boleh bawa? Waaaaa"

Haha!


Saya jadi inget, waktu kuliah dulu, saat giat bikin zine Memangterlalu bersama Allan. Setelah zine mencapai edisi kedua, Allan naksir adik kelasnya yang sekarang udah jadi calon istri, Rike namanya. Intens betul si Allan melakukan pendekatan. Nah, salah satu alat untuk meningkatkan daya tariknya--dan sebagai alat untuk memulai obrolan juga mungkin-Allan memberikan zine kami itu kepada Rike.

Singkat cerita, akhirnya mereka jadian. Allan pun intens berpacaran. Waktunya di kosan kita menyempit. Alhasil, penggarapan zine edisi berikutnya pun tersendat. Melalui Facebook, dengan nada bercanda, saya menyapa Allan, "Ah, waktu PDKTnya pake zine. Pas udah jadian, zinenya dilupain. Haha."

Begitulah. Punya proyek hidup, punya kegiatan, punya semangat untuk bikin sesuatu, untuk mengejewantahkan keunikan diri kita kayak bikin zine, itu seksi, bung!




....

Bagaimana dengan saya?

Saya bikin zine pas udah punya pacar. Jadi, sebenernya, tanpa zine pun daya tarik saya sudah menyala (Sombong kasar. Bhaha) Tapi, beneran deh, saya suka ngerasa keren gitu tiap si doi ngasih semangat pas saya lagi ngurusin zine. Pun, tiap terbit doi juga ikut seneng. Saya pun jadi senang menceritakan isi zine kepadanya, gimana proses penggarapannya.



No comments:

Post a Comment