Thursday, July 14

Bosan di lalu lintas lalu apa? lalu iseng biar seneng.

Siapa yang setuju kalau lalu lintas kota itu membosankan? Saya!!!. Pasti kalian juga merasakan hal itu. Karena saya tau kalau kalian adalah anak-anak muda yang dinamis nan produktif, pastinya mobilitas kalian sangat tinggi. Tul kan?!.

Begitulah lalu lintas, hiruk-piruk. Jalan macetnya kebangetan, padahal udah dilumuri oli. tapi tetep aja masih macet. Orang-orang juga begitu, berubah jadi egois kalau udah ada di atas motor. Yang ada di pikirannya adalah sampe ke tempat tujuan secepat mungkin. Padahal ‘mungkin’ aja nggak cepet-cepet amat. Ahh..

Dari pada termakan oleh kebosanan itu, mending kita nikmatin aja. Nah, saya ada beberapa ide iseng yang bisa menghibur diri  di kala macet. Boleh di coba, boleh enggak. Kalo saya sih, udah beberapa kali nyoba. manjur bikin ngakak dalam hati. haha. Sesungguhnya nahan ketawa itu lebih indah ketimbang menahan rindu. wek.


1. berbalas klakson.
     Nah, ini sebenernya berawal dari reaksi spontan saya ketika ada orang yang ngelakson. Klakson itu biasanya digunakan untuk menegur orang, yang telat maju misalnya. Tapi Bunyi klakson itu sebenernya terlalu bias. Nggak bisa hanya ditujukan ke satu orang. Satu klakson bisa didenger semua orang. Hasilnya, semua orang ngerasa di klaksonin. Oleh karena itu, saya suka mengacaukan, menambah ricuh. Jadi kalau ada orang yang klakson saya balas klakson juga. dengan nada dan interval yang sama. lucunya, kadang-kadang ada yang ngerti kalau klaksonnya itu dibalas. Jadi beneran bales-balesan klakson deh. haha. Berasa lagi konvoy motor. Btw,  Membalas klakson ini ada untungnya juga, lho. Ketika seseorang menujukan klakson itu ke kita tapi kitanya malah ngelakson juga, jadinya kita seolah-olah melempar kesalahan kita ke orang lain. haha.

2. Pemimpin pasukan perang
    Yang ini gua belum pernah nyoba. Tapi asli, kalau dicoba pasti seru banget. Jadi kalau kita naik motor, cari lampu merah yang rame, trus usahakan kita berada di garis paling depan. Nah, ketika lampu merah udah mau selesai kita gerung-gerung gas motor sedikit. Trus pas udah 1 detik lagi kita teriak “SERAAANGGG!!!!” sambil mengepalkan tangan ke atas. disaat yang bersamaan orang-orang di belakang kita akan maju mengikuti komando. Haha. Berasa lagi mimpin pasukan perang di medan pertempuran.

3. Mengecoh di lampu merah
    ini adalah hal yang paling gua sering lakukan. Jadi, tiap di lampu merah gua (naik motor) selalu celingukan cari orang yang nggak merhatiin lampu merahnya. Biasanya sih ada tuh orang yang merem, nunduk atau ngobrol sama boncengannya. Nah, coba deh ke dekat dia. Trus lu klakson sambil ngegas sedikit. Otomatis orang itu bakal gelagapan bersiap untuk jalan atau malah udah maju jalan. Padahal mah masih lampu merah. haha. hal ini nih yang paling sukses buat gua ngakak.  Waktu SMA gua pernah ngisengin Bajaj, dia benar-benar maju saat gua ngelakson padahal lampu masih merah. Untung nggak ada polisi.

4. Ngagetin orang jalan.
     Siapa sih yang nggak pernah nyanyi sambil naik motor? nah, gua salah satu orang yang sering. apalagi kalau naik motornya sendiri, eh tapi kalau naik motor berdua juga masih suka nyanyi. Coba deh, sambil terus bernyanyi menepi sedikit, cari pejalan kaki, trus pas tepat disebelah dia tingkatkan volume suara atau dekatkan mulutmu ke kuping si pejalan kaki itu. haha, ini seru fren. Pasti mereka kesel. Tapi inget ini harus dilakukan sambil terus jalan, jangan tengok ke belakang, kalau mau liat reaksi si orang itu liat lewat spion aja. Lagu yang paling pas yang pernah gua coba adalah lagunya Efek Rumah Tangga, eh Efek Rumah Kaca yang Kenakalan Remaja di Era Informatika. Di bagian reffnya kan ada lirik yang “Ooohh, Nafsu Menderu-deru” Nah pas bagian OOhhh nya itu gua kencengin di deket pejalan kaki. hahah. Sukses ngakak bareng guah. Bareng si Alan yang waktu itu lagi gua bonceng.

Yah, begitu lah kira-kira cara saya menikmati berkelana di lalu lintas kota. Kalau ternyata ada dari kalian, wahai para pembaca yang pernah jadi korban saya. Saya mohon maaf sebesar-besarnya. Kalau nggak bisa besar-besar saya  mohon cemara aja deh . huhuhu.. Selaman Berjalat-jalat

No comments:

Post a Comment